Ribut Boikot Produk China, TikTok hingga Wuling Disebut-sebut

Ribut Boikot Produk China, TikTok hingga Wuling Disebut-sebut

Ribut Boikot Produk China, TikTok hingga Wuling Disebut-sebut

Tagar yang mengajak pengguna ramai-ramai memboikot produk China ramai di Twitter. Tagar ini digunakan sebagai bentuk protes atas kekerasan yang dilakukan China terhadap komunitas muslim Uighur.

Pekan lalu (17/12) dukungan terhadap warga muslim Uighur di China kembali meningkat di media sosial. Riset Drone Emprit menunjukkan peningkatan percakapan itu merupakan imbas dari laporan the Wall Street Journal. Media itu menduga China menggelontorkan dana untuk ‘membungkam’ sejumlah ormas Islam di Indonesia terkait Uighur.
Lihat juga: China Kecam WSJ, Sebut Laporan soal Uighur Fitnah dan Keliru

Ajakan untuk mempopulerkan tagar untuk memboikot produk China sudah menyebar sejak pagi ini seperti dicuitkan akun @AuroraDavinda dan diah_soewarno09. Akun Diah Soewarno sendiri kerap digunakan untuk menggerakkan popularitas tagar tertentu.

Netizen pun menyebutkan berbagai merek asal China yang perlu ikut diboikot, seperti aplikasi Tik Tok hingga merek mobil Wuling.

Dugaan persekusi dan diskriminasi etnis Muslim Uighur di Provinsi Xinjiang,

China telah berlangsung cukup lama. Pemerintah Tiongkok diduga menahan lebih dari satu juta etnis minoritas Muslim di kamp konsentrasi.

Laporan penahanan sewenang-wenang itu mencuat setelah kelompok pegiat hak asasi manusia, Human Rights Watch, merilis laporan pada September 2018 lalu.

Selain itu, Pemerintah China dikabarkan melarang penduduk Uighur dan Muslim lainnya di Xinjiang untuk menjalankan ibadah puasa. Larangan itu terutama berlaku bagi pegawai negeri sipil, guru, dan pelajar.

Sebab, pemerintah Komunis China di Xinjiang menganggap Xinjiang sebagai

daerah di mana kelompok militan separatis tumbuh subur dan memicu kekacauan.
Lihat juga: INFOGRAFIS: Jejak Muslim Uighur di Politik China

Selain itu, dilaporkan juga kalau pemerintah China menggandeng peretas untuk memata-matai kelompok etnis minoritas Uighur lewat situs yang diakses melalui perangkat Android dan iPhone.

Peneliti keamanan siber mengatakan peretas memasang alat untuk memonitor aktivitas pengguna di ponsel.

Tim peneliti menemukan setidaknya 11 situs web Uigur maupun Turkistan

Timur yang dimanfaatkan pemerintah China untuk mengambil data privasi masyarakat Uighur.

Selaini itu, masyarakat Uighur juga dilarang memberi nama anak-anak mereka dengan nama-nama Islam, termasuk nama ‘Muhammad’ dan ‘Medina’. Pemerintah lokal juga diduga melarang penjualan makanan halal di penjuru wilayah itu sehingga mempersulit warga Uighur untuk mencari makanan dan minuman.

 

Sumber :

https://nashatakram.net/robot-warfare-apk/