Rambutan Parakan, Rambutannya Orang Tangerang

Rambutan Parakan, Rambutannya Orang TangerangRambutan Parakan, Rambutannya Orang Tangerang

Musim rambutan telah tiba.

Di jalan-jalan mulai banyak dijumpai pedagang rambutan. Mulai dari rambutan rapiah, cipelat, parakan, Binjai, Aceh dan masih banyak lagi. Dari aneka jenis rambutan yang beredar luas, rambutan jenis rapiah, cipelat dan parakan yang paling disukai oleh masyarakat.

Tapi sejak dulu saya paling suka rambutan Parakan. Karena menurut saya rasanya tidak terlalu manis dibandingkan dengan rambutan rapiah yang seperti kelengkeng.

Rambutan parakan warna buahnya putih bersih, kenyal, dan ngelotok. Rasanya manis ada sedikit asamnya. Tapi segar. Kandungan airnya pun sedikit. Sehingga terasa kres-kres saat dimakan.

Dalam keluarga kami setiap kali musim buah-buahan tiba, ibu adalah orang pertama yang mengetahui pergantian musim buah. Bukan dalam segi ilmu pertanian loh. Tapi dari tanggapnya membawa jenis buah-buahan baru ke rumah. Karena ibu setiap pagi berolahraga sampai ke pasar. Tiba di rumah sudah menenteng aneka belanjaan. Salah satunya buah rambutan.

Dan jenis rambutan Parakan ini yang sering ibu beli. Sehingga sejak kecil, saya lebih menyukai rambutan ini. Kini setelah ibu tiada, saya membeli sendiri buah rambutannya kalau sedang ingin memakan buah rambutan. Dirasa-rasa kok agak jarang menjumpai pedagang rambutan Parakan. Dari ujung ke ujung jalan paling hanya satu yang bisa dijumpai.

Akhirnya saya mencari tahu mengenai rambutan Parakan ini. Ternyata memang benar perasaan saya. Rambutan Parakan tidak semelimpah dulu. Akibat kurangnya lahan untuk budi daya tanaman rambutan.

Hal ini disebabkan oleh habisnya lahan yang dibeli oleh pengembang untuk dijadikan perumahan. Daerah utama penghasil rambutan Parakan ini sebagian sudah berubah menjadi perumahan. Seperti daerah Parung Panjang, Cisauk dan Legok. Padahal oleh pemerintah rambutan Parakan sudah ditetapkan sebagai varietas unggul loh. Sayang ya jika kondisinya seperti ini.

Rambutan Parakan yang merupakan buah khas Tangerang bisa terancam punah. Semoga hal ini tidak terjadi. Saya sebagai warga Tangerang merasa prihatin dan tidak ingin hal ini terjadi. Bukan karena saya warga Tangerang sehingga menyukai buah rambutan Parakan. Jauh sebelum saya mengetahui kalau rambutan Parakan berasal dari Tangerang, saya sudah menyukainya. Karena rasanya memang beda. Tak percaya? Silakan mencicipi rambutan Parakan. Dijamin mau lagi dan lagi. (Denik)

 

Sumber: https://rakyatlampung.co.id/asus-luncurkan-vivobook-bersistem-operasi-endless-os/