Opsi vs Futures

Opsi vs Futures

Opsi vs Futures
Perbedaan mendasar antara karakteristik kontrak futures dengan karakteristik yang dimiliki opsi adalah bahwa dalam kontrak futures, pembeli maupun penjual kontrak mempunyai kewajiban untuk melaksanakan kontrak tersebut, apapun kenyataan yang terjadi di kemudian hari (menguntungkan ataupun merugikan), sedangkan dalam opsi pembeli opsi hanya mempunyai hak untuk melaksanakan kontrak opsi tersebut di kemudian hari. Dalam kontrak futures, pembeli akan memperoleh keuntungan yang sama besar dengan jumlah peningkatan harga futures, dan sebaliknya akan memperoleh kerugian yang sama besar pula dengan adanya penurunan harga futures. Sedangkan dari sudut pandang penjual futures, hubungan keuntungan (kerugian) dengan kenaikan (penurunan) harga futures, merupakan kebalikan dari hubungan yang terjadi dalam sudut pandang pembeli futures, di mana keuntungan (kerugian) yang diperoleh penjual futures akan sama besar dengan penurunan (kenaikan) harga futures.
Forward vs Futures
  • Perbedaan pertama antara kontrak forward dan kontrak futures adalah kontrak forward merupakan kontrak yang dinegosiasikan oleh dua belah pihak (terkadang melibatkan perantara bank investasi) dan diperjualbelikan di pasar nonreguler (over the counter market/OTC), sedangkan kontrak futures merupakan kontrak yang dilakukan oleh dua belah pihak (juga melibatkan broker dan lembaga kliring) yang memuat spesifikasi yang terstandarisir pada pasar reguler yang terorganisir.
  • Perbedaan kedua terkait dengan perlakuan terhadap perubahan harga dan arus kas yang terjadi. Pada kontrak forward, nilai arus kas ditentukan pada tanggal penyerahan atau pelunasan kontrak (settlement date), di mana nilai ini bisa negatif atau positif tergantung dari selisih harga pasar komoditi tersebut pada saat jatuh tempo dengan harga komoditi yang disepakati dalam kontrak forward. Sedangkan, dalam kontrak futures, nilai futures dan arus kas disesuaikan setiap hari sesuai dengan perubahan harga pasar komoditi yang terjadi setiap harinya. Perlakuan seperti ini disebut marked-to-market.

Sumber : https://ekonomija.org/