Isi Teks Proklamasi Asli

Isi Teks Proklamasi Asli

Isi Teks Proklamasi Asli

Isi Teks Proklamasi Asli
Isi Teks Proklamasi Asli

Setelah penyusunan teks proklamasi oleh para tokoh perumsu teks proklamasi, selanjutnya yaitu penggubahan isi teks proklamasi dan pengetikan teks proklamasi.

Pembahasan ini yaitu wacana detik-detik proklamasi, teks proklamasi kemerdekaan, dan susunan program pembacaan teks proklamasi.

Langkah selanjutnya, Soekarno minta kepada Sayuti Melik untuk mengetik konsep teks proklamasi dengan beberapa perubahan, lalu ditandatangani oleh Soekarno Hatta.

Perubahan teks proklamasi

Perubahan-perubahan tersebut meliputi:
a. kata “ tempoh” diubah menjadi tempo,
b. wakil-wakil bangsa Indonesia diubah menjadi “Atas nama bangsa Indonesia”, dan
c. goresan pena “Djakarta, 17-8-’05“ diubah menjadi “Djakarta, hari 17 boelan 8 tahun ‘05.

Naskah hasil ketikan Sayuti Melik merupakan naskah proklamasi yang autentik. Malam itu juga diputuskan bahwa naskah proklamasi akan dibacakan pukul 10.00 pagi di Lapangan Ikada, Gambir.

Tetapi alasannya yaitu ada kemungkinan timbul bentrokan dengan pasukan Jepang yang terus berpatroli, karenanya diubah di kediaman Soekarno, Jl. Pegangsaan Timur No. 56 Jakarta.

Sejak pagi hari tanggal 17 Agustus 1945 di kediaman Ir. Soekarno Jalan Pegangsaan Timur No. 56 Jakarta telah diadakan banyak sekali persiapan untuk menyambut Proklamasi Kemerdekaan Indonesia.

Kurang lebih pukul 09.55 WIB, Drs. Mohammad Hatta telah tiba dan pribadi menemui Ir. Soekarno.

Pidato Kemerdekaan RI oleh Soekarno

Sebelum proklamasi kemerdekaan dibacakan, pukul 10.00 WIB Soekarno memberikan pidatonya, yang berbunyi:

Saudara-saudara sekalian!
Saja sudah minta saudara-saudara hadir di sini untuk menjaksikan satu insiden maha penting dalam sedjarah kita.

Berpuluh-puluh tahun kita bangsa Indonesia telah berdjoang untuk kemerdekaan tanah air kita. Bahkan telah beratus-ratus tahun. 

Gelombangnja agresi kita untuk mentjapai kemerdekaan kita itu ada naik dan ada turun, tetapi djiwa kita tetap menudju ke arah tjitatjita.

Djuga di dalam djaman Djepang , perjuangan kita untuk mentjapai kemerdekaan nasional tidak henti-henti. Di dalam djaman Djepang ini, tampaknja sadja kita menjandarkan diri kepada mereka. 

Tetapi pada hakekatnja, tetap kita menjusun tenaga kita sendiri, tetap kita pertjaja kepada kekuatan kita sendiri.

Sekarang tibalah saatnja kita benar-benar mengambil nasib bangsa dan nasib tanah air di dalam tangan kita sendiri. 

Hanja bangsa jang berani mengambil nasib dalam tangan sendiri akan sanggup berdiri dengan kuatnja. Maka kami, tadi malam telah mengadakan musjawarat dengan pemuka-pemuka rakjat Indonesia, dari seluruh rakjat Indonesia. 

Permusjawaratan itu seia-sekata berpendapat, bahwa sekaranglah tiba saatnja untuk menjatakan kemerdekaan kita.

Saudara-saudara! Dengan ini kami njatakan kebulatan tekad itu. Dengarlah proklamasi kami.

PROKLAMASI
 
Kami bangsa Indonesia dengan ini menjatakan Kemerdekaan Indonesia.
 
Hal-hal jang mengenai pemindahan kekoeasaan d.l.l., diselenggarakan dengan tjara saksama dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja.
 
Djakarta, hari 17 boelan 8 tahoen ‘05
 
Atas nama bangsa Indonesia,
 
Soekarno/Hatta


Demikianlah, saudara-saudara!
Kita kini telah merdeka!

Tidak ada satu ikatan lagi jang mengikat tanah air kita bangsa kita!

Mulai dikala ini kita menjusun Negara kita! Negara Merdeka, Negara Republik Indonesia, merdeka, kekal abadi.

Insja Allah, Tuhan memberkati kemerdekaan kita itu!

Demikianlah teks proklamasi kemerdekaan telah dibacakan oleh Ir. Soekarno.

Susunan program pembacaan teks proklamasi

Susunan program yang direncanakan dalam pembacaan teks proklamasi kemerdekaan yaitu:

a. pembacaan proklamasi oleh Ir. Soekarno,

b. pengibaran bendera Merah Putih oleh Suhud dan Latief Hendraningrat, dan

c. sambutan Walikota Suwirjo dan dr. Muwardi.

Setelah dibacakan teks proklamasi, maka telah lahir Republik Indonesia. Suatu insiden yang bersejarah bagi bangsa Indonesia telah terjadi.

Peristiwa yang sangat usang ditunggu oleh segenap lapisan masyarakat, tetapi membutuhkan pengorbanan yang tidak ternilai harganya.

Untuk mengenang jasa-jasa Ir. Soekarno dan Drs. Moh Hatta dalam insiden proklamasi, maka keduanya diberi gelar Pahlawan Proklamasi (Proklamator).

Selain itu Jalan Pegangsaan Timur diubah namanya menjadi Jalan Proklamasi, dan dibangun Monumen Proklamasi.

Baca Artikel Lainnya: